6 Perkataan Yang Boleh Digunakan Untuk Membuatkan Pelanggan Gembira

Ungkapan yang berulang secara konsisten boleh digunakan untuk menambat hati dan juga menarik minat kepada pelanggan.

Ia juga akan meningkatkan keyakinan pelanggan secara tidak langsung dan memberikan tambah nilai kepada customer service yang lebih baik dengan hanya memerlukan ayat yang baik untuk di berikan kepada pelanggan biar pun hanya di hujung jari.

Dengan menyediakan perkhidmatan sokongan dan customer service yang baik, ini bermakna kita dapat mengetahui apa feedback yang diterima dan apa yang pelanggan mahukan tapi berkomunikasi dengan pelanggan bukanlah satu perkara yang mudah. Ianya tetap sukar untuk membuatkan pelanggan kekal membeli dan juga untuk jenama kita kekal diingati.

Mari kita lihat beberapa ayat yang boleh digunakan untuk meningkatkan kualiti komunikasi dengan pelanggan.

1. “Saya Gembira Dapat Membantu”

Bukan setiap pelanggan akan memberitahu kita bahawa mereka tidak berpuas hati dengan perkhidmatan kita. Sangat sedikit yang memberi feedback dan yang lain mungkin haya pergi begitu sahaja kepada jenama lain.

Untuk menangani masalah ini, cuba untuk fikirkan bagaimana cara untuk menutup perbualan dengan nada yang lembut dan menyenangkan hati pelanggan.

Mengakhiri perbualan tanpa ayat penutup yang baik adalah risiko yang tinggi untuk pelanggan kerana tiada pertanyaan berkenaan isu – isu lanjut. Isu – isu ini lah yang kita sepatutnya dengari untuk menunjukkan keikhlasan kita dalam menangani masalah pelanggan.

Itulah sebabnya ayat yang kebiasaannya digunakan oleh 99% syarikat gergasi di luar adalah “Beritahu saya jika ada apa – apa yang boleh saya lakukan untuk anda. Saya gembira sekiranya dapat membantu”. Jangan akhiri perbualan dengan cara seperti kita cuba menghabiskan perbualan dengan cepat seakan – akan kita mahu pelanggan keluar daripada kedai kita dengan kadar segera.

2. “Saya Faham Bagaimana Rasanya”

Ayat ini digunakan untuk mendalami perasaan pelanggan yang agak kecewa dengan perkhidmatan yang telah diberikan. Ianya bakal memberikan kesan yang mendalam terhadap perasaan pelanggan jika dilontarkan dengan nada mesej yang betul.

Adalah penting untuk kita menyelami hati pelanggan yang kecewa. Ini kerana pada ketika ini penjelasan bersama fakta adalah tidak releven kerana kekecewaan pelanggan datang dengan emosi. Jadi untuk membetulkan emosi pelanggan kita haruslah menggunakan emosi juga.

Apa yang perlu dielakkan ialah dengan membuat emosi pelanggan menjadi bertambah teruk sebaliknya menukarkan emosi pelanggan daripada negatif kearah yang lebih positif.

3. “Sebanyak Mana Yang Saya mampu Untuk Bantu”

Akan ada di suatu masa untuk kita mengatakan “tidak” pada pelanggan dan juga terdapat beberapa permintaan yang kita tidak dapat dilaksanakan dengan baik.

Bayangkan dengan menjawab “tidak” kepada pelanggan, ianya mungkin menyakitkan emosi mereka. Tetapkan pendirian dan bertenang. Sentiasa berikan yang terbaik kepada mereka supaya mereka tahu yang kita tetap ingin membantu mereka.

Adalah tidak bagus apabila kita menyatakan “kami tidak boleh berbuat demikian” tetapi sekurang – kurangnya kita menolak permintaan itu dengan baik.

Walaupon permintaan pelanggan itu wajib kita tunaikan tetapi mungkin ada permintaan – permintaan pelanggan yang boleh memudaratkan atau melanggar polisi syarikat yang boleh membuatkan staf dan syarikat terbeban dengan permintaan tersebut.

Apa yang perlu dielakkan dalam situasi ini adalah dengan menjadi terlalu jujur dengan pelanggan contohnya memberikan ayat “Sejujurnya, kami sendiri tidak pasti sama ada ianya dapat disiapkan atau pon tidak.” tetapi mungkin boleh digantikan dengan “Minta maaf, permitaan tuan berada diluar daripada polisi syarikat kami”.

4. “Soalan Yang Baik. Saya Akan Cuba Mencari Jawapan Untuk Anda”

Tidak mengetahui jawapan kepada sesuatu soalan adalah senario yang sukar untuk sesiapa sahaja, terutamanya jika anda masih baru.

Kesilapan yang paling besar ialah dengan jujur dengan meletakkan diri sendiri ke dalam situasi tersebut. “Saya minta maaf, saya masih baru!” atau “Maaf, saya tidak pernah disoal seperti ini sebelum ini!” sebaliknya perlulah fokus untuk apa yang boleh dilakukan untuk mendapatkan jawapan “Soalan yang baik. Berikan saya masa untuk menyemak kembali dokumen kami untuk menjawab pertanyaan tuan tadi”.

Pelanggan yang tidak dapat memberikan masa atas kelewatan untuk mencari jawapan tadi adalah pelanggan yang memang sentiasa tidak berpuas hati dengan apa yang akan diberikan di masa akan datang sebaliknya anda fokus terhadap masalah yang boleh diperbaiki sahaja.

Harus ada prinsip untuk mendorong perbualan ke arah topik yang lain. Apabila pelanggan dapat beralih daripada topik yang diperbualkan bermakna kita telah melakukan tindakan yang bijak dan betul.

Jangan sesekali menyebut “Jika saya ingat nanti saya akan beritahu kepada anda” atau pun “Saya rasa jawapannya ialah…”. Jangan hanya menggunakan rasa – rasa. Hanya perlu beritahu pelanggan bahawa anda akan membantunya untuk mencari jawapan, itu sudah memadai.

5. “Gembira Dapat Berurusan Dengan Anda”

Cuba kira berapa banyak syarikat di luar sana yang menggunakan ‘robot’ untuk menjawab email dan juga khidmat pelanggan? Adakah kita lebih selesa dengan jawapan daripada ‘robot’ atau lebih selesa dengan jawapan yang mempunyai sentuhan daripada manusia itu sendiri?

Ternyata dengan menggunakan nada yang betul dan mesra, kita akan menambahkan lagi jalinan ikatan kemesraan antara kita dan pelanggan. Ini akan menyebabkan pelanggan tadi akan lebih memberi kepercayaan dan keyakinan juga semakin bertambah selesa untuk berhubung dengan kita.

Kita seharusnya mengelakkan perbualan terhenti dengan tiba – tiba. Ini kerana situasi ini boleh menyebabkan persefahaman yang kita cuba bina dengan pelanggan boleh terputus di tengah jalan dan apa yang kita cuba sampaikan kepada pelanggan mungkin akan kurang mendapat respon yang baik.

6. “Bolehkah Saya Bertanya Apakah Masalah Yang Sebenarnya”

Untuk cara bagaimana untuk membuatkan pelanggan sentiasa rapat dan selesa dengan apa yang kita sampaikan, kita seharusnya mengambil berat dengan ketidakpuasan hati pelanggan dengan mencari apa masalah yang mereka alami setelah menggunakan produk atau servis yang telah kita berikan kepada mereka.

Bagaimana jika ada seseorang yang menulis di media sosial tentang syarikat kita dengan menulis “Cara (syarikat anda) mengendalikan (permasalahan X) adalah sangat teruk. Ianya sangatlah tak masuk akal.”

Mungkin ada diantara mereka ini yang berniat jahat, tetapi ianya sudah pasti ada persoalan tentang apa yang membuatkan mereka untuk menulis begitu. Adalah sangat penting untuk menangani masalah ini dengan cermat kerana kita tidak mahu segala yang diperkatakan berkenaan nama baik kita tadi akan tersebar dan menyebabkan kita mendapat nama buruk.

Kita tidak seharusnya berdiam diri jika perkara ini terjadi. Ini kerana walau sehebat mana sekali pon produk atau servis kita dihasilkan, ia tetap akan mendatangkan ketidakpuasan hati kepada pelanggan kerana minat dan keinginan setiap pelanggan adalah tidak sama. Jadi, adalah penting untuk memastikan kita dapat menangani aduan daripada pelanggan kita dengan menggunakan bahasa yang baik kerana bahasa mencerminkan jiwa sesebuah entiti.

Komunikasi yang baik adalah satu seni manakala kebolehan untuk menarik minat adalah sains.


Baca Sini : 9 Perkara Negatif Yang Perlu Dielakkan Untuk Melonjakkan Bisnes Anda.


Jangan lupa untuk LIKE dan FOLLOW Facebook Tukang Fikir untuk mengikuti segala perkembangan terbaru dan juga ilmu bisnes random yang di olah dengan gaya bersandar.

Comments

comments